Minggu, 18 Januari 2015

Jalan Jalan ke Phuket

Sawadee ka..

Kalau sebelumnya gw udah jelasin mengenai itinerary gw selama 14 hari di Thailand - Myanmar disini
Kali ini gw akan ceritain pengalaman kota pertama yang gw singgahi selama perjalanan : Phuket.

Sebelum masuk ke cerita tentang Phuket, hari sebelumnya gw sudah transit di Changi untuk 4 jam saja.
Rencana yang akan jalan2 dan belanja di Singapore pupus sudah karena gw ketinggalan pesawat ke Singapore.
Sediiiihhhh... padahal gw udah berangkat 4 jam sebelum waktu check in tapi ternyata gak cukup juga.
Soeta macet paraaahhhh, gw stress dan uring2an selama di taksi. 
Setelah sampai soeta akhirnya gw dan temen memutuskan beli tiket keesokan paginya untuk ke Singapore.
Dan ternyata pas mesen itupun nama gw salaaahhh, ya Allah, cobaan apa ini..
Walhasil selama di soeta gw susah tidur, makan juga gak napsu karena mikirin tiket yang salah nama.
Bulak - balik telepon call centre airlines untuk ganti nama tapi itu udah jam 1 malam ya kan.
Pasrah nunggu keesokan paginya untuk telepon lagi.

Setelah semua beres, kami pun berangkat dan alhamdulillah tiba dengan selamat di Changi.
Selama perjalanan kami ketemu temen baru ( yang ternyata ketinggalan pesawat juga hahahahaha).
Dia harusnya naik pesawat yang tanpa transit langsung ke Phuket.
Akhirnya kita bertiga - tiga aja keliling changi nunggu penerbangan selanjutnya.
Selama 4 jam disana kami puas keliling T1 - T2 dan T3, nyobain ini itu dan foto sana sini
karena kebetulan disana lagi banyak banget desin natal dan tahun baru.

Setelah puas berkeliling, kami pun mengantri untuk penerbangan selanjutnya menuju Phuket.
Beaches here we come....!

FYI, pesen dari temen gw yang baru pulang dari Phuket juga, antrian di imigrasi Phuket aja panjaaanggg banget,
dan dia juga menyarankan gw untuk ambil sim card yang tersedia gratis di bandara. Bener kok ada.
Jaraknya hanya beberapa meter dari loket imigrasi. Mereka juga sedia sim card untuk android yang bentuknya udah micro sim card. Penjelasan cara daftar paket pun jelas tertulis, dan mba counter nya pun gak pelit untuk ngajarin hehe.

Setelah keluar dari bandara, gw berencana untuk naik airport bus. Kabarnya si bus itu ada sampai malam.
Saat nunggu bis, gw SKSD sama orang sekitar yang terlihat nunggu bus juga. 
Ternyata yang gw ajak ngobrol orang asli Thailand dan Phuket adalah kampung halaman dia. Namanya Tak.
Hampir 1 jam menunggu, bus gak datang juga. Akhirnya si Tak coba telepon ke call centre bus itu.
Tapi mungkin lagi gak berjodoh, bus ternyata hanya berperasi sampai jam 6 hari itu, karena natal. Sudahlah.
Akhirnya gw dan temen gw harus naik taksi. Awalnya Tak (orang thailand itu) nenawarkan untuk ikut mobil temennya.
Tapi karena kita serem diculik akhirnya kita nolak ( lah wong belum kenal ya kan hahahaha )
Tapi terus dia bilang kalau temen dia gak bisa, dia mau ikut patungan taksi sama kita. 
Setelah itu dia akan melanjutkan perjalanan kerumahnya naik angkot.
Dan akhirnya berangkat kami bertiga naik taksi yang mahal banget 650B one way one drop.
Berbekal feeling sesama backpacker, gw bismillah aja deh mengiyakan permintaan Tak untuk ikut taksi bareng kita.
Semoga selamat dan beneran selamat sampai hotel hahahaha.
Dan ternyata Tak itu baik banget. Setelah sampai hotel dia tanya rencana gw selama di Phuket.
Dan dia mau nemenin kita keliling Phuket..luar biasa yaaaa, padahal baru kenal looohhh hihihihi..
Tak berjanji untuk nemenin kita jalan - jalan di hari Sabtu sebelum berangkat ke Krabi.
Itulah akhir dari hari pertama gw di Phuket.

Hotel Sino Inn, tempat kami menginap. Affordable price dengan fasilitas yang lengkap dan bersih.
Dapur lengkap. Minum gratis. Dan ada elevator nya
Hari kedua. Jumat, 26 Desember 2014
Gw meninggalkan hotel jam 10 pagi. Rencana awal adalah pergi ke stasiun bis untuk beli tiket bis ke Krabi.
Semalam waktu di taksi dengan Tak, dia sudah kasitau dimana gw bisa cari tiketnya dan berapa jauh dari hotel. 
Berbekal peta dan nanya receptionist, kami pun mencoba jalan kaki, 
mereka bilang gak jauh, OK jadi kita jalan aja.
30 menit berjalan, gak sampe - sampe, akhirnya kita nanya lagi. Katanya udah deket, 3km lagi aja.
Akhirnya kita jalan lagi. Disetiap pertigaan kita selalu berenti untuk tanya arah.
Setelah berjalan lebih dari 1 jam dan mampir untuk istirahat & jajan, 
akhirnya sampailah di stasiun. Capeeeekkkkk.....
Di stasiun itu ada banyak banget loket, kita pilih aja mau pake jasa bis yang mana.
Karena gak semua loket bertulisa Krabi, akhirnya kami pilih yang ada tulisannya aja ya kan hahahaha.
Ternyata semua jual kok. Tapi rupanya gw gak salah pilih. 
Si loket menjual tiket menjual dengan harga lebih murah dari budget yang gw persiapkan. 
Hanya 125B perorang. Asiiiik bisa irit..

Diperjalanan menuju Bus Station dari Hotel, kami ketemu banyak spot menarik
Salah satunyanya Wat ini


Setelah puas melepas lelah duduk - duduk di stasiun dan melihat sekitar, kami pun menyewa taksi yang ternyata dikasi tuktuk untuk ke Pantai Patong.
Pesen taksi di stasiun ternyata harus dari loket resmi, dan itu mahaall...
Gw lupa harga persisnya, yang jelas lebih mahal dari harga bis perorang ke Krabi. Gak jadi deh iritnya, hiks...! Tapi ternyata jaraknya lumayan jauh. 
Perjalanan hampir 1 jam padahal supir bis udah ngebuuttt banget.
Setelah sampai di Patong, gw teringat kalimat temen gw : banyak – banyak bawa bikini kalau ke Phuket.
Dan bener aja donk, gw yang pake celana pendek dan kaos dan temen gw yang pake kerudung, berasa saltum ada di Patong Beach ini.
But anyway, pantainya masih kalah bagus kok sama Bali hahahaha











Bunderan Patong Beach
Pemandangan jalanan di Patong Beach

Di Patong gw dan temen cuma jalan – jalan foto dan makan siang.
Gak susah cari makanan halal, 
karena didekat pantai pun (mungkin 1 jam jalan kaki hehe) ada masjid besar dan berderet makanan halal. 
Tapi waktu itu, kita memilih makanan India yang tokonya tidak jauh dari Pantai.

Siang itu udaranya sangat berangin, 
dan gak lama setelah gw duduk manis menunggu makan siang, hujan pun turun cukup deras. 
Akhirnya kami menunggu cukup lama di RM India itu sambil mengistirahatkan kaki yang dipake jalan 2 jam ini hahahaha

Setelah hujan cukup reda, kami melanjutkan perjalanan ke Jungceylon Mall.
Mall yang katanya paling gede dan komplit se-Phuket ini lagi rame banget.
Dilantai paling bawah, tersedia berbagai toko yang jual souvenir (tempelan kulkas, key chain dll).
Gw saranin untuk nego afgan deh. Karena mereka sering kasi harga afgan juga.
Gw beli tempelan kulkas 100B dapet 3 pcs. Yang mungkin kalau beli diluar mall bisa dapet 4 hahahaha

Selepas dari Jungceylon, kita langsung balik ke hotel, karena sudah magrib dan capek.
Kita coba nawar taksi, dan harganya luar biasa, mereka minta 700B untuk Phuket town.
Gw coba tawar 300B mereka gak mau dan malah minta 500B.
Lalu mereka menawarkan naik ojek aja. Gw pikir ojeknya 300B untuk 2 motor, ternyata hanya 1 motor.
Dan akhirnya demi pengiritan, kami ambil lah naik ojek cengti (bonceng tiga) itu dan berdoa semoga gak ditilang polisi. Huft….

Hari ketiga. Sabtu, 27 Desember 2014
Hari itu gw check out dari hotel. 
Gw akan berangkat ke Krabi naik bus yang sudah gw book tiketnya jam 3 sore itu.
Rencana gw hari itu adalah jalan jalan ke Wat Chalong aja.
Niatnya sih mau ke Big Budha yang di puncaknya Phuket. 
Tapi jauuhhhh banget. Dan gw khawatir gak keburu waktu.
Di hotel gw sempat tanya2 soal angkot ke Wat Chalong, dan berhasil. 
Meski angkot yang dinaikin salah arah dan jadi buang2 waktu, tapi gapapa lah, 
karena lebih irit daripada naik taksi hahahaha.
Gw check out dari hotel jam 10 dan sampai di Wat Chalong jam 11.
Sesampainya disana, Tak (temen Thailand kita) udah nunggu dan siap jadi tour guide kita hari itu.

Terminal tempat gw nunggu angkot ke Wat Chalong


Replika rumah Biksu

Hayati, gw dan Tak (baju biru) temen Thailand gw yang baik banget
Pemandangan Wat Chalong dari lantai 2
Puas keliling Wat Chalong, kita langsung balik ke hotel dan lanjut ke stasiun.
Kita jadi skip makan siang dan cuma makan snack yang katanya Tak itu snack khas Phuket.
Setelah jajan snack khas Phuket, Tak langsung anterin kita berdua ke Hotel,
(Tak Cuma bawa motor dan kami cengti lagi, hahahahaha, orang Phuket suka cengti juga ternyata)

Hari itu Phuket macet banget, dan gw stress nunggu taksi dari hotel untuk ke stasiun yang lamaaa banget datengnya. 
Akhirnya temen gw dan Tak duluan ke stasiun , sementara gw menunggu taksi dan koper.
Gw gak mau insiden ketinggalan pesawat kembali terulang. Hiks..
Dengan hasil nego panjang dengan Bahasa tarzan, bus ke Krabi tetep gak mau nunggu kita. 
Mereka disiplin banget. Kalau berangkat jam 3 ya gak pake ngaret. 
Akhirnya gw dan taksi mengejar bis ke pemberhentian selanjutnya yang berjarak 500 meter dari stasiun.
Cukup bikin senam jantung.

Sampai di bis, gw cukup agak bahagia, karena bis nya enak dan wifi nya kenceng hahahahaha.
3 jam perjalanan dan akhirnya gw sampai di Krabi jam 6 sore.
Bus Double Decker Phuket - Krabi. Jadi semua penumpang duduk diatas
Ini tempat duduk supir busnya. duduk di depan seru. selain wifi kenceng,
bisa dengerin kru bis ngobrol. berasa nonton sinetron thailand deh :))


3 komentar: